Sunday, 4 March 2018

PENGUMPUL SAMPAH INI TIDAK MEMPUNYAI ISTERI DAN ANAK, PELIKNYA KETIKA MENINGGAL DUNIA, BANYAK KERETA MEWAH DI DEPAN RUMAHNYA, SIAPA SANGKA ‘ “SEBABNYA” BUAT JIRAN TETANGGA SEBAK!


Pengumpul Sampah Ini Tidak Mempunyai Isteri dan Anak, Peliknya Ketika Meninggal Dunia, Banyak Kereta Mewah di Depan Rumahnya, Siapa Sangka ‘ “Sebabnya” Buat Jiran Tetangga Sebak!
Heri adalah anak yatim piatu yang hidup sebatang kara, dari kecil dia tidak bersekolah sehingga dia tidak mempunyai kemampuan apapun dan tidak memiliki pekerjaan. Dengan latar belakang seperti ini tidak ada satu wanita pun yang mahu menikah dengannya, jadi cita-cita untuk memiliki isteri dan anak sudah dia pendam.
Heri bekerja sebagai pengumpul sampah, setiap hari dia mengelilingi kota untuk mengumpulkan sampah-sampah yang ada. Pada suatu hari Heri dilanggar oleh sebuah kereta dan kejadian itu menyebabkan kakinya menjadi cacat.
Heri merasakan Tuhan tidak adil, mengapa semua ini harus menimpanya? Mengapa hanya kesulitan yang ada dalam hidupnya? Dia merasa sangat kecewa dan ingin mati sahaja. Untungnya ada salah satu pegawai di hospital yang memberi semangat kepada Heri sehingga setelah keluar dari hospital, dia kembali mengumpulkan sampah.
Setiap hari dia rajin mengumpulkan sampah, perlahan-perlahan dia sudah boleh mengumpulkan duit, kawan-kawannya hairan kerana mereka fikir Heri tidak akan berkahwin, dia tidak mempunyai tanggungan apapun, jadi untuk apa Heri bekerja kuat dari pagi sampai malam? Bahkan dia juga tidak menggunakan duitnya untuk membeli baju atau makanan.
Ketika kawan-kawannya bertanya, dia hanya berdiam saja. Tahun berlalu begitu cepat, sekarang Heri sudah menjadi seorang yang tua, ramai pemuda yang berkata padanya,”Heri, kamu sudah tua, kata ayahku dari dulu kamu begitu giat bekerja, tapi kanu tidak pernah membelanjakan duit kamu, jadi duit itu untuk apa?”
“Kamu tidak ada anak, kalau duitnya tidak guna sendiri, jadi siapa yang akan gunakan duit itu?” Mendengar kata-kata ini, Heri tetap saja berdiam seribu kata dan tidak mempedulikan orang itu.
Tahun lalu Heri meninggal dunia di usia 88 tahun, tidak ada tanda apapun yang menunjukan bahawa Heri akan meninggal. Saat jiran tetangga ingin menziarah ke rumah Heri, mereka sangat terkejut kerana di depan rumah Heri terdapat banyak kereta mewah.
Jiran tetangga berfikir, kereta siapa ini? Bukankah Heri tidak mempunyai keluarga, mengapa begitu banyak orang yang datang menziarah?
Ternyata selama ini Heri sudah membantu anak-anak di yayasan panti asuhan, dia menggunakan duitnya untuk mengurus anak-anak tersebut. Setelah dewasa, anak-anak tersebut mula bekerja dan berjaya sehingga beberapa orang diantaranya boleh membeli kereta mewah.
Semua anak asuhan Heri datang untuk menziarah dan mengantar Heri ke tempat yang terakhir, mereka ingin ayah angkat mereka dapat beristirahat dengan tenang. Heri juga sudah mendermakan semua duutnya ke yayasan panti asuhan.
Setelah mengetahui cerita ini, jiran tetangga tidak dapat menahan sebak. Heri adalah orang yang jujur menghadapi segala rintangan dalam hidupnya, bahkan dalam kesulitannya pun dia masih rela membantu orang lain.
Sumber : orangkampungkita

0 komentar

Post a Comment